Monday, November 9, 2009

Si Dia..



Mendengar tiupan seruling Mohram yang bertajuk Menuju Cahaya membuatkan hatiku terasa sayup dan rindu pada si dia..Pada masa yang sama fikiran ku sentiasa memikirkan tentang dirinya..Aku terlalu sayang akan dirinya..Aku mengerti bahawa ini bukan la cinta sejati untuk ku..Namun sayang dan cintaku pada dirinya melebihi diriku sendiri..Seandainya nyawa menjadi taruhan, aku rela berkorban demi dirinya agar aku dapat melihat dia bahagia sepanjang hayatnya..Harapanku agar aku dapat bersama dengannya hingga ke akhir hayat dan aku akan cuba sedaya upaya untuk membahagiakan dirinya..Dirinya adalah cinta pertama dan terakhirku..Si dia telah banyak melalui kesengsaraan dan kepahitan sepanjang hidupnya..Kini, aku tidak mahu si dia bersedih lagi..Tiada tangis sendu dari si dia kerana aku berada di sisinya selalu..

Syg, abg syg sgt2 kat ayg..Semoga hubungan kita berkekalan..I love you so much..

Yang Benar,
Helmi

0 ulasan: